Kesehatan

Pengalaman Khitan Anak Toddler

Akhirnyaa.. setelah berhari-hari negara api itu padam juga 😁. Kali ini aku ingin share pengalaman gimana lika-liku perjalanan dan obrolan santai bareng suami yang sampai pada keputusan untuk mengkhitan anak kami di usia yang masih terbilang nanggung.. karena fase toddler ini ( 12-36 bulan) dimana anak terlalu tua disebut bayi, dan terlalu muda disebut anak-anak. Aktifitas yang didominasi pada usia toddler ini adalah berjalan, berlari, memanjat, meraih, dan berbicara. Pokoknya perkembangan fisik anak lagi tumbuh sangat pesat, koordinasi saraf nya juga sama. Intinya sih kemampuan fisik, mental dan bahasanya itu yang berkembang paling aktif makanya rasa ingin tahunya sangat tinggi bangeeet, jiwa eksplorasi nya lagi menggebu-gebu dan emosionalitasnya lagi engga stabil makanya di usia segini gak sedikit anak menunjukan tantrumnya. Pasti yang lagi pada punya anak toddler ngerasain gimana rasanya jagain anak toddler yang gak mau diem, lari sana lari sini, manjat sana, manjat sini πŸ˜‚ kebayang gak kalau di usia segini mereka di khitan ??

Jauh hari dari si Toddler belum lahir, pernah ada pembahasan bareng suami. Kalau aku ingin nantinya ia di khitan di usia kecil yaa sekitar 40 hari, 3 bulan atau 6 bulan. Tapi suami menolak keras πŸ˜‚ dengan alasan: “Kasian masih kecil banget”, “apanya yang mau di khitan”, “gak tega. Jangan ah nanti lagi udah besaran dikit”. Okeeee… karena suami masih takut jadi skip. Setelah si anak usia 1 tahun lebih, aku tetep minta ama suami buat segera di khitan dan jawaban suami masih sama πŸ˜‚ mulai bingung nih gimana cara yakininnya. Wajar juga sih suami masih ketakutan secara dia dulu pas dikhitan di usia yang udah besar jadi mungkin ingatan sakitnya itu yang membuat para lelaki kasihan kalau anak-anak dikhitan saat bayi πŸ˜… , hayo ngaku para bapa-bapa? Padahal nih yaa pak ternyata pemulihan saat bayi lebih cepat loh dan kalau udah besar dia gak akan ingat sakitnya kok (rasa sakit kaya yang bapa-bapa rasakan sampe sekarang ini 🀭). Bisa aja sih si anak dikhitan saat usianya udah besar, sakitnya mungkin gak akan seperti dulu karena kan teknologi per-khitan-an udah makin maju dan canggih. Tapi biasanya yang jadi tantangan baru para orang tua adalah merayu si anak. Ini yang repot banget. Jadi keingetan dulu anak sodara yang dikhitan saat usianya udah besar minta HP sebagai hadiah kalau mau disunat. Lumayan ya, harga rayuannya πŸ˜…πŸ˜… kalau bayi atau usia toddler mau dikhitan kan gak akan ada persyaratan apa-apa, lah wong ngomong aja belom jelas hihihi….

BTW, Kenapa aku keukeuh ingin anak di khitan usia kecil? Karena aku meyakini kalau anak dikhitan di usia kecil akan mempercepat proses penyembuhan luka dan sangat bagus buat kesehatannya. Terbukti dengan adanya penelitian-penelitian yang menganjurkan usia anak untuk dikhitan, salah satunya penelitian dengan judul “At What Age Range Should Children Be Circumcised?”. (bisa googling untuk hasil lengkapnya) yang intinya dari penelitian tersebut adalah kategori anak dibawah usia 1 tahun memiliki durasi pemulihan lebih cepat dan minim resiko. Selama ngobrol santay dengan suami, selalu aku cekokin tentang khitan anak di usia kecil, pas lagi pillow talk juga sering banget aku bahas tentang khitan anak. Dan lama kelamaan mungkin si suami bosen denger istrinya ngoceh mulu πŸ˜† dan akhirnyaa ia setuju buat khitan si Toddler di usia 22 Bulan.. yeaayy!! Walaupun menurutku ini usianya udah ketuaan buat di khitan tapi gak apa apa lah mumpung belom 2 tahun hihihi. Satu hal yang suami tanya “memang nanti pas di khitan mau pake metode apa? Nanti kalau pakai diaper gimana? Kalau anaknya gamau diem gimana?” .. untungnyaa jawabannya itu udah ada semua secara udah aku persiapin mateng-mateng, jadi pas jawab udah engga kelabakan alias enggaaa kebingungan lagi 😎

Okeee… untuk metode yang aku gunakan adalah Metode Smart Klamp. Temen-temen bisa searching apa dan bagaimana metode itu, yang jelas sih menurutku ini metode yang cocok buat anak usia Toddler ketimbang laser atau konvensional modern. Kalau pake metode smart klamp, setelah dikhitan si anak bisa langsung mandi, aktifitas kaya biasa dan bisa langsung pake diaper loh.. secara anakku ini belum aku ajarin TT dan belum disapih juga hehe ini point penting, aku sengaja khitan dia sebelum dia disapih jadi kalau dia merasa kesakitan atau lagi rewel tinggal kasih ASI deh dijamin tenang lagi πŸ™ƒ. Untuk tempat khitan, sebenarnya udah banyak banget ya klinik khitan yang bagus-bagus tapi disini aku memilih klinik khitan yang nyaman dan bisa konsultasi lewat WA secara baru banget khitan anak dan pastinya lebih waswas ditambah aku jauh sama orang tua jadi gak ada yang bisa ngasih tau aku harus gimana-gimana ketika panik. Aku memilih Klinik Mutiara Cikutra (KMC). Karena disana selain tempatnya cozy banget, mereka udah sediain metode smart klamp dan gak sedikit juga anak-anak dibawah 1 tahun pada di khitan disana. Keren banget pokoknya, udah gitu CS nya juga ramah beud.. direcokin di WA juga santay aja balasnya hihihi .. apalagi dokter yang khitan si toddler itu munsyid πŸ˜‚ ada yang tau gaak kang suby dan teh ina ? Ituloh romantic duo. Kalau jaman-jaman nasyid edcoustic, tashiru, shafix pasti pada tau tuh kang suby dan teh ina (eh kok OOT) πŸ˜‘

Lanjuut… Hari pertama si anak masih santay aja dibawa ke KMC, dia gatau mau di khitan sebenernyaa. Ohyaa, buat temen-temen yang mau khitan disini juga, booking dulu yaa lewat WA. Karena disini cukup banyak yang mau di khitan sehari bisa sampe 30an. Aku dulu bookingnya sebulan sebelum πŸ˜† makanya dapet antrian no.1 pas dateng nunggu bentar langsung khitan dan pulang. Dokternya ada satu, dokter suby (kang suby) jadi disini tempatnya gak serame di tempat khitan yang udah famous itu yang dokternya banyak, dan anak pas di khitan gak boleh di dampingi orang tua. Btw, kenapa gak boleh ya?? Kalau di KMC malahan pas di khitan itu anak harus di dampingi orang tuanya. Biar tau juga sih orang tuanya, proses khitan anak tuh kaya gimana. Untuk khitan di KMC aku ambil paket lengkap ada paket foto dan roti buaya. Sebelum di khitan usahakan si anak makan dulu yaa, aku kemarin jam 6:30 pagi harus udah ada disana jadinya si anak sarapan cuman dikit banget huhu.. ini lagi nunggu dipanggil ke ruang tindakan. Keren banget kan tempatnya ? Cozy dan gak ramai apalagi di masa pandemi gini bener bener menghindari yang namanya kerumunan. Di KMC ini semua anak udah terjadwal dengan baik makanya gausah khawatir. Prosesnya juga cepet kokk..

Pas masuk ruang tindakan, perawat langsung jelasin gimana nanti perawatan dirumah dan tanda tangan sana sini deh. Untuk perawatan dirumah gak ribet sih simple banget. Cuman minum obat pereda nyeri kalau anaknya nangis dan antibiotik sampe habis sehari 3x. Itu doang?Yes! Untuk luka bekas khitan dibiarkan kering secara alami tanpa pake apa-apa. Ajaibya!.. Gak lamaa dokter dateng, dasar anak toddler belom di apa-apain dia udah nangis aja.. masyaa Allah , dibius aja belom Nak πŸ˜… tapi gimana karakter masing-masing anak yaa suka beda-beda ada juga yang calm gak rusuh dan diem dikasih hape. Kalau anaku emang susah banget, dikasih hape gak mau pengennya nangis terus karena dia gak mau berbaring di ranjang dan gak nyaman ada yang pegang-pegang dia apalagi orang asing. Alhamdullillah dokternya nenangin terus ibunya (coba sambil nyanyi dok, berasa konser jadinya.. hehe) dokternya selalu bilang “gpp nangis juga wajar kok, ibu yang tenang aja” sambil dokternya jelasin ke suami aku kondisi penis anak. Keren banget dokternya bisa setenang itu ngejelasin sambil di backsound-in anak yang lagi nangis πŸ˜‚. Ternyata eh ternyata .. anakku phymosis dan penisnya agak tenggelam gitu. Kata dokter udah pilihan bagus nih langsung di khitan. Emang yaa yang namanya phymosis itu ada yang bergejala ada yang tidak, contohnya anakku ini gak ada gejala sama sekali. Tapi dari awal Aku emang udah curiga phymosis sih soalnya waktu dia usia 1 bulan tiap pipis dia itu selalu ngeden kaya mau pup gitu, tapi setelah usia 8 bulanan udah gak pernah ngeden lagi kalau pipis dan ternyata benar kan dugaanku.. dia phymosis fiiuuh…. alhamdulillah anakku masih bisa pakai metode smart klamp walaupun harus pake tabung yang khusus karena phymosis dan penisnya yang agak tenggelam.

Proses smart klamp sebentar banget cuman butuh waktu 5-10 menit an, tanpa jaitan yaa.. jadi ini sayatan alami pakai pisau bedah. Gausah di tetes betadine/kasih salep, gausah diperban juga jadi emang bener-bener alami sembuhnya. Setelah selesai khitan, si anak agak santay. Tapi pas diperjalanan pulang.. duaaarr!!! Dia nangis sepanjang jalan πŸ˜… mungkin efek biusnya dah hilang kali ya, jadi kerasa nyut-nyut gtu. Sampai rumah langsung kasih obat pereda nyeri dan antibiotik.. si anak udah mulai tenang, tapi masih nangis gitu wajar kali yaa abis di khitan pasti rewel banget apalagi pas ganti diaper duh nangis kejer-kejer huhu jam 12 siang alhamdulillah udah bisa tidur nyenyak, pas bangun tidur bener-bener surprise banget si anak udah jalan-jalan dan gak rewel πŸ˜‚ dikasih makan pun masih lahap, duduk dikursi pula masya Allah minum susu pun mau dan ajaib banget dia aktifitas kaya biasa walaupun sesekali dia suka merengek nangis tapi setelahnya main lagi kaya biasa. Kaget banget se canggih ini metode smart klamp 😚 .. ini total keseluruhan untuk metode smart klamp:

Total keseluruhan biaya khitan metode smart klamp

Hari kedua gak ada hal-hal yang menegangkan, semuanya berjalan seperti biasa saja. Setiap malam pun tidur nya nyenyak banget, gak pernah tuh kebangun-bangun gegara kesakitan atau apa gitu. Aman banget kaya biasanya. Cuman si anak jadi takut mandi dan lepas diaper karena dia langsung liat sendiri kan tabung klamp nya masih menempel tuh di penisnya. Tapi ajaibnya lagi setelah selesai mandi atau ganti diaper dia langsung happy lagi, main aja kaya biasa. Gitu aja terus sampai di hari ke lima. Nah, ada yang spesial nih di hari ke lima, si anak harus berendam sehari 2x, 5-10 menit dan penisnya itu ditetesin baby oil setiap 2 jam sekali. Tujuannya sih supaya nanti pas kontrol mudah buat ngelepas tabung klampnya, tapi ada juga sih yang sebelum kontrol udah lepas sendiri tabung klampnya. Anakku diajak berendam dia awalnya nangis gak mau liat tabung klampnya, setelah dibujuk-bujuk baru mau dehh masuk ke kolam dengan tenang dan nyaman πŸ˜… walaupun masih suka nangis nangis dikit kayanya sih masih kerasa linu tapi setelah selesai mandi dan pakai diaper lagi auto aman si anak, langsung maen lagi deh dia kaya biasa.

Pengalaman khitan yang luar biasa banyak speechless nya, karena membayangkan apa yang bakalan terjadi nyatanya engga. Ekspektasi nya riweuh lah, susah tidur, rewel terus, gak mau makan dll.. realitanya Santay banget kaya yang engga di khitan malahan, aktifitas kaya biasa gda batasan apa-apa, sampai suami bilang : “bener juga yaa mending di khitan waktu kecil, belum disapih, belum TT proses penyembuhan cepet pula. Nanti kalau punya anak laki-laki lagi di khitan pas masih bayi aja ahh” . πŸ˜‘ … jadi dengan pengalaman yang aku rasakan, menurutku buat para orang tua jangan terlalu takut berlebihan akan sesuatu yang kita aja belum pernah alamin, dijalanin aja seiring waktu rasa takut itu akan luruh dengan rasa terkejut hehe. Dulu aku juga se-takut itu untuk mengkhitan anak di usia kecil, tapi aku lawan rasa takut itu dengan banyak membaca penelitian-penelitian tentang khitan, mempelajari metode-metode khitan apa saja dan cara pemulihan pasca khitan sampai aku bener-bener yakin untuk mengkhitan anakku sendiri. Dengan bekal ilmu (ini penting banget harus cari banyak referensi) dan keberanian dalam diri, yakinlah naluri seorang Ibu itu gak ada tandingannya, ia tau mana yang terbaik untuk anaknya ❀ bismillah aja insyaa allah, Allah selalu mudahkan langkah kaki kita. Karena ketika diri kita sendiri udah yakin 100% maka diri ini bisa meyakinkan orang lain untuk mengikuti keyakinan kita 😊

Semoga lebih banyak lagi orang tua yang memiliki kesadaran tentang manfaat khitan sewaktu bayi dan semoga lebih berkurang lagi kekhawatiran orang tua untuk mengkhitan anaknya sewaktu bayi, karena manfaatnya banyak banget salah satu nya bisa terhindar dari penyakit-penyakit contohnya si phymosis ini yang lumrah terjadi pada anak. Semoga bermanfaat ya πŸ™‚β€ nanti lanjut lagi share pengalamannya setelah lepas klamp 😁

2 tanggapan untuk “Pengalaman Khitan Anak Toddler

  1. dulu lagi anakku cari dokter yang meamng katanya bisa bikin anak gak takut, tp bener ada anak nangis terus pas masuk ruangan langsung diam

    Suka

    1. Biasanya itu ada metode hipnotisnya juga mbak, jadi ketika d khitan s anak lgsg diam makanya gak boleh ada yg dampingi tp pas liat ibunya lg atau pas sampe rumah auto nangis lagii

      Suka

Give me your opinion ***

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s